payakumbuh

Pemko Payakumbuh Bersama lapisan Masyarakat Deklerasikan Perang TerhadaP LGBT Serta Pekat


 PARIWARA
Payakumbuh (Sumbar),Integritasmedia.com - Sekitar tiga  puluhan ribu masyarakat Kota Payakumbuh mendeklarasikan diri memerangi seluruh Penyakit Masyarakat (Pekat). Mereka menegaskan, mulai kini setiap jengkal Kota Payakumbuh diharamkan dari praktek perjudian, minuman keras, seks bebas, LGBT, narkoba dan perbuatan maksiat lainnya.

Acara yang dipusatkan di Lapangan Pacuan Kuda, Kubu Gadang, Senin (5/11) itu, dipimpin langsung Walikota Payakumbuh, Riza Falepi dan juga dihadiri para tokoh masyarakat,  tokoh agama dan berbagai masyarakat serta para generasi muda.

Rangkaian deklarasi perang terhadap Pekat itu dimulai pukul 08.00 WIB dengan orasi-orasi dari para tokoh masyarakat, Forkopinda, Walikota dan organisasi masyarakat di kota gelamai ini. Selanjutnya pembacaan deklarasi secara lantang oleh seluruh peserta aksi yang dikomandoi Ketua KNPI Payakumbuh, Ahmad Ghani.

Usai pembacaan deklarasi, para tokoh di kota ini membubuhkan tanda tangan pada sehelai kain putih berukuran 2x5 meter sebagai bentuk petisi masyarakat menolak seluruh pekat seperti LGBT. narkoba, Free Seks, Judi, Minuman Keras dan lainnya.

Berikutnya,  seluruh peserta aksi yang didominasi kaum muda tersebut langsung melakukan longmarch dari lapangan pacu kuda Kubu Gadang menuju Simpang Labuah Basilang dan terus ke pasar Ibuh dan berlanjut ke simpang tugu Adipura dan kembali lagi ke lapangan pacuang kubu gadang setelah melewati Ramayana dan RSUD Adnan WD Payakumbuh.

Ahmad Ghani selaku Ketua Panitia menuturkan deklarasi ini menjadi acuan bagi masyarakat Payakumbuh untuk mendorong legislatif dan eksekutif memperkuat Perda akan penyakit masyarakat. Pasalnya, Kota Payakumbuh dari sisi geografis adalah kota persinggahan. Ini menjadikan kota Payakumbuh sangat rentan menjadi tempat untuk meninggalkan virus maksiat dari para pendatang.
"Payakumbuh ini kota persinggahan. sangat berpotensi sebagai muara maksiat. Karena itulah kami berinisiatif untuk mendorong masyarakat, legislatif dan eksekutif di Kota Payakumbuh ini untuk serius melawan Pekat tersebut," ujar Ahmad Ghani.

Dikatakan, deklarasi bertujuan untuk menabuh genderang perang terhadap seluruh Penyakit Masyarakat yang beberapa tahun terakhir meningkat tajam. Seperti halnya LBGT, Narkoba, Judi dan seks bebas. Fenomena ini cenderung naik dari waktu ke waktu.

"Ini ini genderang perang terhadap maksiat. Fenomena prilaku yang merusak terus meningkat. Jika tidak di antisipasi dari sekarang, kedepan akibatnya akan fatal sekali," jelasnya.

Sementara itu Walikota Payakumbuh, Riza Falepi menyambut positif deklarasi ini. Perilaku seks bebas, judi, narkoba, minuman keras dan LBGT adalah budaya barat yang dibawa oleh perusak anak cucu indonesia dari luar negeri. Tidak ada budaya ini sebelumnya di Indonesia, Khususnya di Kota Payakumbuh.

"Ini adalah serangan terselubung yang menyerang mental anak bangsa. Jika mental sudah rusak, tidak akan ada lagi idealisme anak muda untuk membangun bangsa. Jadi cita-cita bangsa ini akan sirna dan hancurlah NKRI yang kita cintai ini," kata Riza.

Dengan adanya aksi nyata seperti ini, Riza siap memimpin perang terhadap kemaksiatan. Dalam waktu dekat, dirinya akan membuat memperbaharui Perda Penyakit masyarakat. Agar kedepan, ada landasan hukum dan aturan yang kuat untuk mempidanakan pelaku.

"Jadi nanti tidak pelaku maksiat tidak lagi hanya diancam melakukan tindak pidana ringan (Tipiring) tetapi akan masuk ke ranah pidana," kata Riza.

Ketua MUI Mismardi menekankan bahwa sudah saatnya kita (warga Payakumbuh) bergerak. "siapa yang melihat kemungkaran, cegahlah dengan tanganmu, dengan lisanmu. Jangan sampai kita dicap Allah sebagai umat yang beriman lemah,"jelas mismardi.


Ketua BNNK Firdaus ZN dalam orasinya mengajak peserta Deklarasi Payakumbuh Tolak Pekat untuk berjihad selamatkan generasi emas Payakumbuh.

"rusaknya generasi satu bangsa disebabkan berkurangnya figur yang akan dijadikan tauladan, negatifnya pengaruh lingkungan dan interaksi sosial yang salah,"terang Firdaus ZN.

Solusi semua itu adalah kembali ke jalan yang benar sebagaimana telah diatur agama dan norma-norma yang berlaku di satu daerah. 

"Berikan informasi pekat keseluruh masyarakat dari berbagai sisi. 
Hidupkan kembali kepedulian bersama, seperti siskamling dan lakukan deteksi dini,"tandas Firdaus ZN.

Dukungan penuh perang terhadap narkoba secara tegas disampaikan Kapolres Payakumbuh.


"kami bangga dengan komitmen bersama ini. Luar biasa Pemko Payakumbuh. Deklarasi ini akan guncang dunia, untuk melahirkan warga Payakumbuh yang beriman. Say No to Pekat. Berantas pekat, dan SAYA SIAP PALING di DEPAN. Mohon dukungan DPRD dan Pemko serta masyarakat. Mari kita pegang komitmen bersama ini dan pegang prinsip agar kegiatan ini tidak sia-sia,"tegas Kapolres Endrastiawan Setyowibowo.

Ketua DPRD, YB Dt. Parmato Alam dalam orasinya menghimbau Pemko Payakumbuh agar menjadi fasilisator, menjadi Grand Design lahirnya Perda Pekat di Sumbar.

"Yang penting adalah aksi kita dalam menjadi pejuang pekat. Mari kita konsep secara sistematis yang strategis. DPRD siap dukung dengan anggaran.

Dalam deklerasi tersebut  dihadiri langsung Walikota Payakumbuh Riza Falepi bersama Henny Riza Falepi, Wawako Erwin Yunaz bersama Magdalena Erwin Yunaz, Ketua DPRD YB Dt. Parmato Alam, Sekdako Amriul Dt. Karayiang, Kapolres Endrastiawan Setyowibowo, Wakasdim 0306/50 Kota Hasbullah, Kepala Kankemenag Mustafa, Kepala BNNK Firdaus ZN, Pimpinan OPD, Ketua MUI Mismardi, Ketua BWI Erman Ali dan undangan resmi lainnya.(A)/Humas Pemko Payakumbuh








About integritas media

Diberdayakan oleh Blogger.