Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

MITRA

Iklan

Iklan

iklan banner

Tag Terpopuler

Tim 7 Kota Payakumbuh Giatkan Razia

Jumat, 19 Maret 2021 | Maret 19, 2021 WIB | 0 Views Last Updated 2021-03-19T07:50:42Z


Payakumbuh, Integritasmedia.com --- Tim 7 Kota Payakumbuh yang terdiri dari Satpol PP, TNI, Polri, POM, dan instansi penegakan hukum lainnya melaksanakan kegiatan operasi penegakan keamanan dan ketertiban umum, serta penegakan protokol kesehatan pencegahan Covid-19 di Kota Payakumbuh, Sabtu malam dan Minggu dini hari, 13 dan 14 Maret 2021.

Dipimpin oleh Kasatpol PP Kota Payakumbuh Devitra didampingi Kabid PPD Ricky Zaindra, Kabid Tranmas dan Trantibum Jhonni Parlin, dan Kasi Penyidik Alrinaldi, tim penegak peraturan daerah (perda) melaksanakan apel gabungan sekitar pukul 23.30 WIB di markas Satpol PP, kemudian melakukan penjaringan ke beberapa tempat.

Pada pukul 00.15 WIB Minggu dini hari, tim melakukan razia di salah satu warung nasi goreng di Kelurahan Napar. Disana didapati pelanggar protokol kesehatan yang tidak memakai masker, kemudian pelanggar diberikan sanksi sosial.

Tak lama berselang, sekitar pukul 00.24 WIB di tempat hiburan Point K Billiard, tim mendapati 2 orang wanita umur 23 dan 30 tahun yang melanggar jam malam, mereka juga kedapatan tidak memakai masker. Selanjutnya diamankan ke markas Satpol PP untuk proses pemeriksaan lebih lanjut.

"Poin K Bilyar diberi teguran dan membuat Surat Pernyataan bermaterai karena izin usahanya telah habis masa berlakunya dan diwajibkan agar segera memperpanjang ke DPMPTSP sesuai prosedur yang berlaku. Sementara itu kedua perempuan yang terjaring razia diberi teguran dan membuat surat pernyataan untuk tidak mengulangi perbuatan yang sama dikemudian hari," terang Kasatpol PP Devitra kepada media.

Sekitar pukul 00.56 WIB, tim juga melakukan razia ke Farabi Hotel, disana nihil, tidak ditemukan adanya pelanggaran Perda.

Dari razia malam itu, Devitra menerangkan jumlah pelanggar protokol kesehatan yang terjaring razia berjumlah 11 orang, mereka diberikan pengarahan tentang pentingnya memakai masker, serta diberi sanksi sosial berupa Push Up.

"Kegiatan razia gabungan Tim 7 ini akan terus dilaksanakan minimal 2 sampai 4 kali dalam 1 bulan. Diharapkan giat ini dapat menciptakan kondisi yang kondusif terhadap ketentraman dan ketertiban umum di wilayah Kota Payakumbuh," kata Devitra.

Sementara itu, salah satu warga Payakumbuh Rian(30) menyampaikan apresiasi atas langkah yang dilakukan oleh Tim 7 Payakumbuh. Dirinya berpesan kepada petugas agar selalu dapat menjalankan tugas dengan pendekatan yang humanis kepada masyarakat.

"Kita dukung penegakan perda di Payakumbuh, semoga petugas penegak hukum kita selalu diberikan kesehatan dan mereka dapat terus menjaga situasi yang kondusif di kota kita tercinta," ungkapnya.(A)

Liputan Khusus

Bedah Kasus

Pendidikan

Hukum dan Kriminal

×
Berita Terbaru Update