Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

MITRA

Iklan

Iklan

iklan banner

Tag Terpopuler

Bupati Eka Putra Gelar Webinar "Ranah dan Rantau"

Minggu, 05 September 2021 | September 05, 2021 WIB | 0 Views Last Updated 2021-09-05T08:48:51Z

Batusangkar, integritasmedia.com - PEMBANGUNAN daerah harus melibatkan banyak unsur, tidak hanya yang berada di daerah saja tetapi membutuhkan dukungan dan bantuan secara materi maupun non materi dari perantau yang tersebar di seluruh penjuru tanah air bahkan mancanegara..

Hal ini yang diharapkan Bupati Eka Putra saat bersilaturahmi dengan perantau dan tokoh masyarakat Tanah Datar dari berbagai daerah di Indonesia melalui pertemuan virtual yang digelar Sabtu malam, (4/8/21) di Gedung Indo Jolito.

“Sebagai pemimpin baru bersama Wabup Richi Aprian, kami sangat membutuhkan informasi, masukan, saran bahkan nasehat dari sesepuh, tokoh masyarakat dan perantau. Apalagi kami berdua berlatar belakang pengusaha dan masih terbilang muda, dan kami pandang kegiatan ini sangat strategis untuk kemajuan daerah, harus ada sinergi antara ranah dan rantau,” sampai Bupati Eka Putra.

Dikesempatan itu Bupati Eka sampaikan saat ini Perda RPJMD Tanah Datar sudah ditetapkan bersama DPRD dan sudah diregistasi pada Biro Hukum Pemprov sesuai jadwal yang ditentukan pada 24 Agustus 2021 silam.

“RPJMD menjadi dasar bagi kami, menjabarkan visi dan misi pembangunan menjadi program dan kegiatan. Untuk mewujudkannya butuh dukungan perantau, seperti halnya yang sudah diperbuat perantau selama ini. Kontribusi perantau akan mempercepat akselerasi pembangunan,” sampai bupati.

Bupati juga sampaikan Tanah Datar masih tergantung dengan pusat, keuangan daerah relatif terbatas dengan APBD Rp.1,3 Triliun dan PAD sekitar Rp.106 Miliar, sebagian besar digunakan untuk belanja pegawai, belanja barang dan jasa, hibah dan bansos.

“Untuk belanja pembangunan, kita terus berupaya mendapatkan kue pembangunan dari provinsi maupun pusat serta mengajak investor maupun pemodal menanamkan investasinya di Tanah Datar. Di kesempatan ini, kami mengajak perantau juga bisa berinvestasi di kampung halaman pada berbagai bidang usaha ataupun bisa mengajak investor,” jelasnya.

Senada dengan itu Ketua DPRD H. Rony Mulyadi menyebutkan webinar ranah dan rantau bisa menjadi agenda yang dilaksanakan secara berkala.

“Kami mendukung kegiatan ini, sebaiknya bisa terlaksana secara berkala dan berkelanjutan, mengingat manfaat yang bisa diambil melalui forum diskusi yang dihadiri perantau-perantau Tanah Datar yang sukses di berbagai bidang,” sampainya.

Masukan-masukan disampaikan oleh perantau bisa ditindaklanjuti oleh pemerintah daerah dan dilakukan monitoringnya, harapnya.

Prof. Fasli Djalal juga menyampaikan apresiasi terlaksananya webinar perdana antara pemerintah daerah dengan perantau.

“Melalui forum ini, kita bisa memberikan masukan dan strategi-strategi yang jitu kepada pemerintah daerah menghadapi kendala-kendala birokrasi saat ingin merealisasikan sebuah program,” sampai Prof Fasli yang juga Rektor Universitas Yarsi Jakarta ini.

Peserta diskusi yang berasal dari IKTD maupun KKTD serta IKA Nagari seperti dari Sumut, Sumsel, DKI, Batam, Dumai, Padang, Pekanbaru, Lampung Bandung dan lainnya serta ada Dr. Erigas akademisi Unand sekaligus perantau Sumanik, mereke terlihat antusias menyampaikan harapan dan masukan.

Secara umum menyampaikan dukungan terhadap program tahfiz, selain itu berharap peningkatan kualitas pendidikan, mendorong tumbuh UMKM, sektor pertanian serta peningkatan kualitas infrastruktur.

“Harus menjadi perhatian bersama, anak-anak Tanah Datar yang lulus di PTN favorit di pulau Jawa semakin menurun dan kami juga berharap duet bupati dan wabup selalu harmonis sehingga pemerintahan bisa berjalan kondusif,” sampai salah seorang perantau.

Webinar yang dimoderatori Kepala Baperlitbang Alfian Jamrah ini juga diikuti Staf Ahli Bupati, Asisten, Kepala Perangkat Daerah dan Kabag di lingkup pemerintah daerah. (hms/ha)

iklan banner

Liputan Khusus

Bedah Kasus

iklan banner

Pendidikan

Hukum dan Kriminal

iklan banner
×
Berita Terbaru Update